0

KOMPAS 13/14

HALO SEMUANYAAH LAMA NGGA BIKIN POST KANGEN<3 *padahal kemarin tanggal 11 udah post* *itu simpenan di draft kok*

Senengnya UKK-nya udah selesai, tapi di post ini ngga akan bahas UKK kok karena banyak dukanya daripada sukanya (kayaknya isinya duka silang indah semua) (loh, curhat kan). Jadi, hari ini aku mau berbagi cerita *bukan cinta* tentang KOMPAS 2013/2014 //AYE//

Tapi, pertama-tama mari kita ulas dulu apa itu KOMPAS. KOMPAS itu singkatan dari Kompetisi Pramuka Smansa (bener ngga sih?). Jadi acara ini semacam event yang diselenggarain pramuka tiap akhir tahun kelas X. Isi acaranya banyak banget, ada lomba, pemilihan Kamajaya-Kamaratih, malam api unggun, pokoknya isinya seru-seruan deh.

Daripada kepo, yuk cerita dari awal.

KOMPAS-nya dimulai jam tiga (kalo ngga salah sih) hari Sabtu pas hari terakhir ujian. Jadi ya, rada gembredeg mberesin barang-barang yang bakal dibawa. Apalagi hari Sabtu ini aku pulangnya rada siangan gara-gara harus kumpul bahas lintas minat sama waka kurikulum (widih sok penting banget ya urusannya sama wakur hehe)

Habis upacara pembukaan, langsung sholat Asar kan trus jadwalnya ada lomba puisi plus geguritan, seleksi Kamajaya-Kamaratih, pioneering, sama wawasan kebangsaan. Berhubung aku ngga ikut lomba jam ini akhirnya aku pun tidur latihan formasi buat pensi nanti malem bareng temen-temen. Walaupun namanya latihan formasi, tetep aja akhirnya ngakak ngekek sambil ngemil-ngemil yang akhirnya berlanjut tidur sholat Maghrib.

Oh iya, belum cerita soal kamarnya. Jadi, Manggala Bokser tidurnya di kelas bawah (lupa kelas berapa hehe), kalo yang Kusuma di kelas XII IPA 5 di lantai atas. Karena berbeda lantai jadi kalo mau ketemu susah (ketemu buat apa) (buat bahas lomba lah).

Habis sholat Maghrib bareng-bareng bikin bunderan kita semua makan malem (akhirnya). Dan ternyata aku kelupaan bawa bekal, akhirnya aku pun ndusel-ndusel ke Hafizha yang bawa porsi makannya (kelihatannya) kebanyakan. Makan deh bareng Hafizha, muehehe. Habis makan tiba-tiba keinget kalo jam setengah tujuh aku ada jadwal lomba Mosifet (morse semaphore estafet). Cus ke lapangan tengah.

Yang ikut lomba dari tiap sangga per kelas ada tiga orang. Aku, terpilih jadi salah satu yang ikut, bareng Resti sama Jupri. Aku sama Resti cuma bisa semaphore sama morse garis titik, itu pun ngga lancar sama sekali. Di lain sisi, Jupri blas ngga bisa apa-apa. Jadi kita hanya bisa menciut tanpa asa habis tau lawannya anak Pasprama semua *DUAR* *backsound petir menyambar-menyambar*

Habis lomba, harapan kita semakin sirna setelah tau kalo kata awal sama kata yang dijawab beda jauh. Yang awalnya BLOKADE jadi GFOKAD, dan dijawab… ALMASENI *apa itu almaseni?* *almamater mungkin* *tanyakan pada Jupri yang menjawab* Dan akhirnya kita pesimis menang, optimis kalah.

Tentang lomba mosifet biarlah berlalu karena habis itu ada upacara api unggun di lapangan parkir sekitar jam delapanan. Asiiik. Habis upacara api unggun langsung cus ke aula buat pensi tiap kelas. Akhirnya bisa seruangan sama kamu duduk bareng temen-temen seangkatan. Habis Bokser tampil nari cublak cublak suweng rasa kantuk mulai menggrayapi semua makhluk di aula. Dan… (rada curhat dikit ngga papa ya)… kelasmu maju pensinya rada akhiran, and you stood there right where I did. Senyam-senyum gitu. Ciee yang bikin ngga ngantuk lagi, iyalah, jidatmu tuh silau memantulkan sinar lampu depan pas kena mata. //uu\\

Pensi selesai jam setengah dua belas yang seharusnya selesai jam sebelas. LANGSUNG BOBOK. Temen-temen lain ada yang masih makan, masih ngobrol, sementara manusia macam aku dan Dewik ngga betah gituan jam segini dan langsung molor.

Paginya bangun jam setengah lima, oemji helloo badan uwek rasanya puegel ngga karuan remuk redam menusuk tulang *habis tidur alay nya ikut bangun* *maafin yak*. Selesai Subuhan cus ke lapangan depan mau senam, sementara yang ikut lomba masak ke tempat parkir. Dan…. (curhat lagi boleh kan) (curhat mulu deh) (maafin) ….kamu ikut senam sama temen-temenmu, di belakang sana biar ngga diliatin, padahal aku merhatiin (ecie merhatiin) (merhatiin gerakan senamnya, kok bukan orangnya).

Pas udah selesai senam kan bau capek, untungnya yang lomba masak udah selesai bikin fuyung hay plus sop jamur brokoli yang rasanya lebih dari dua jempol. Dypi, Pipah, ama Jaki ini emang udah pantes jadi ibuk-ibuk kali ya. Jadwal selanjutnya ada seleksi Kamajaya-Kamaratih yang tertutup jadi kita ngga bisa liat, ya udah deh di kelas bercengkerama bareng temen-temen.

Asik gitu deh rasanya bisa kumpul melingkar di tengahnya ada ratusan bungkus cemilan, sharing-sharing cerita dari yang ngga penting sampe yang paling ngga penting. Dan sedih rasanya kalo inget kelas sebelas nanti aku bakalan ngga sekelas lagi sama orang-orang ini gara-gara pilihan lintas minat yang berbeda…… ah.

Habis itu kita nyemangatin Diva yang lolos Kamaratih di aula. Pasangannya Diva sih aslinya Fahri, tapi mendadak Fahri ngga bisa ikut KOMPAS gara-gara sakit tifus. Fahri emang sering gitu, sakitnya suka mendadak, cepet sembuh Papa Tama, istrinya Mami Tami hihihi. Jadi penggantinya Fahri ya temen sejolinya, Dito.

Dari aula kita balik ke kelas dan tiduur istirahat bentar. Pas banget mata udah merem suruh beres-beres sebelum adzan Dzuhur. Langsung deh gembredeg lagi ganti baju, beresin barang-barang, ngembaliin meja kursi, dan nyapu kelas. Cus sholat Dzuhur dan ngemil di luar kelas ndeprok kayak ngga punya rumah.

Upacara penutupan plus pengumuman pemenang lomba. Pas mba Raisa mbacain lomba mosifet, aku udah geli inget lomba semalem. Blokade, Gfokad, Almaseni. Dan ternyata, apa yang dibacain mba Raisa ternyata, “juara 3 lomba mosifet kusuma jatuh di kelas SEPULUH IPA 2” and I was like “WHHUUTT SERIOUSLYY??” Dan rupanya ngga cuma aku yang ngira aku salah denger. Bener! Mba Raisa bilang kelas IPA 2. NGAKAK BENERAN ALMASENI BISA MENANG. NGAKAK NGAKAK NGAKAK. Beneran mukjizat deh bisa menang, mengingat lawannya ada yang Pasprama semua. Mengingat ada lawan yang juara morse tingkat provinsi. Dan ternyata orang-orang hebat itu kalah sama 3 orang plonga plongo ngga tau apa-apa soal morse, semaphore, dan kode-kode lainnya. Tapi kalo kodemu kita paham, kok. *apeeuu*

Bokser pun meraih beberapa juara di KOMPAS ini dari yang masak manggala-kusuma, hasta karya manggala, halang rintang manggala, juara 2 kamaratih, siswa tergiat selama setahun, puisi manggala-kusuma, sampe yang paling bikin aku ngga habis pikir; mosifet kusuma-manggala.

KOMPAS pun selesai dan kita semua seneng. Seneng. Seneng. Akhirnya setelah hampir setahun barengan, baru kali ini ada waktu luang buat ngobrol-ngobrol lebih deket, intimate time kalo menurut aku, cerita-cerita, ngakak-ngakak, ngemil-ngemil, semuanya deh yang dua hari satu malam ini rasain bareng. Dan, semoga selamanya masih punya waktu bareng lagi. Meskipun bakal beda tempat belajar.

0

MY OWN GRADUATION

HELLO GUUUUUYS!! As you know, I’ve graduated this day and soon and later I’ll start my new life with a bunch of –they said– dramas, lies, and offends, even heart attack. It’s getting me curious though.

Image

NIH AKU YANG DI TENGAH BERSAMA ANAK-ANAKKU ALIAS POKEL SATU DAN POKEL TIGA. *ceritanya tears stream down as waterfall*

Dan, karena hari ini hari terakhir ketemu sama temen-temen angkatan 7 SPIDA *cry a river*, ada kenang-kenangannya buat seangkatan, yaitu buku kenangan!!

Image

TADAAA!! Kece, kesan pertama aku liat waktu dibawa sama ibukku. Vintage gitu, udah gitu ada fotoku di dalemnya hahaha. Ya iyalah.

And finally, I have to say: G O O D  B Y E  S M P I T  N H. I’ll never forget everything what we’ve been through together. There are toooooo much unforgettable moments which I can’t explain one by one. Once more, I’ll love you, as always.

0

Semua Pasti Pulang

Ini hal yang sulit. Dan aku tahu itu. Tapi apapun penolakannya, aku dan kamu memang harus melakukannya. Karena kelak ini akan menjadi bukti kita pernah bersama dan melalui hal-hal yang hebat.

Mungkin memang hanya bangunan biasa, tapi semuanya bermula dari situ. Dari yang tak pernah kita lalui sampai yang biasa kita lalui. Kita menyebarkan kesenangan dan kesedihan di bangunan itu. Kita yang dulu payah dan tak tahu apa-apa, sekarang sudah pintar bicara juga karena dari situ. Kita mengenal satu sama lain dalam sebuah ikatan dahsyat. Kita berjuang setiap hari demi keinginan kita semua. Bukan perjuangan biasa yang konyol, tapi perjuangan yang nyata untuk kita semua. Semuanya serasa sangat berarti dan terlalu indah untuk dibuang begitu saja, kan?

Begitu juga dengan kita, kawan. Kita semua masuk SMPIT Nur Hidayah untuk mencari tujuan kita, dan kalau itu sudah tercapai, walau harus berpencar dan berpisah, kita pasti akan kembali kesana. Dan merayakannya bersama-sama. Kita juga harus mengundang para guru kita. Ya, benar. Benar juga.